Transformasi Digital dari Kacamata Seorang Awam

Di era digitalisasi yang tengah berkembang di dunia (secara umum) dan Indonesia (secara khusus), tampaknya aneh jika kita tidak menaruh perhatian terhadap transformasi digital padahal kita ada di dalam ekosistem yang dibangun (secara sadar atau tidak) oleh transformasi tersebut.

Transformasi digital tidak sesederhana membuat online-shop atau memiliki website perusahaan yang bahkan tidak terlalu dipedulikan. Transformasi digital adalah sebuah ide besar yang sebaiknya tidak disimplifikasi. “Digital transformation is a visible wholesale restructure to avoid a tipping point caused by digital technologies and downstream market effects”, kata Howard King.

Transformasi digital terasa sangat jelas di dunia bisnis. Hal ini terlihat dari produk-produk bisnis yang kita rasakan sehari-hari seperti Go-Jek, Uber, Grab, yang kini memudahkan kita untuk berpindah dari satu tempat ke tempat yang lain, bagi kita yang menganggapnya memudahkan.

Tidak hanya itu, Instagram, Path, Facebook, dan bahkan setiap perangkat keras yang kita gunakan adalah produk-produk bisnis yang telah dan akan terus menerapkan transformasi digital dalam pengembangannya.

Karena transformasi digital dekat dengan kehidupan kita, ada baiknya kita mengenal lebih jauh apa yang ditawarkannya kepada kita dan bagaimana kita menyikapinya.

What matters most?

Bagi pebisnis, transformasi digital tidak lain dan tidak bukan akan memberikan manfaat ekonomis bagi mereka. Meski tampaknya dunia bisnis saat ini seperti tengah mewujudkan transformasi digital, sebuah riset menemukan ternyata ada 40% perusahaan yang tidak siap dengan transformasi digital sekalipun 86%-nya berharap transformasi digital akan berperan penting bagi perusahaan mereka di masa depan. Ada 4 pilar utama yang harus ada dalam suatu bisnis untuk dikatakan telah mengalami transformasi digital: engaging customer, empowering employee, optimizing operations, dan transforming product.

Hal pertama yang tentunya mereka harus kuasai adalah pengenalan akan pelanggan/pengguna produk mereka. Cakupannya seperti menganalisis kesukaan, kebiasaan, ketidaksukaan, perilaku, dan karakter customer mereka. Customer mereka: saya.

Saya setuju dengan gagasan yang mengatakan bahwa transformasi/revolusi digital sebenarnya bukan tentang teknologinya yang terutama, melainkan orang-orangnya, entahkah pekerjanya maupun penggunanya. However, as most digital transformation across industries and countries continues to unfold, the people dimension of these transformations has emerged as the key to unlocking value and ensuring the sustainability of the changes.

Pekerja dan pengguna diharapkan memastikan keberlangsungan perubahan yang terwujud melalui transformasi digital tersebut. Inilah poin pembahasan saya yang sebenarnya.

Oke, saya persempit menjadi “pengguna dari transformasi ini muncul sebagai kunci untuk menemukan nilai dan memastikan keberlangsungan perubahan-perubahan yang sudah ada.”

Transformasi digital bisa memberi manfaat maupun mudharat bagi setiap pengguna, tergantung bagaimana si pengguna menyikapinya. Oh ya, definisi manfaat dan mudharat yang saya maksud tentunya berada di tatanan normatif dan spiritual sesuai dengan iman saya.

Ada banyak karakter pengguna yang akhirnya tampak akibat transformasi digital ini. Ada yang narsis, ada yang humoris. Ada yang jaim, ada yang alim. Ada yang seperti Karin Novilda, ada yang seperti Rachel Vennya, dan masih banyak lagi.

Jika pengguna adalah kunci bagi para pebisnis, maka saya asumsikan pemilik Instagram akan terus melakukan inovasi untuk terus mengeksplor karakter-karakter penggunanya. Saya ambil contoh: narsisme. Melihat kesuksesan Snapchat dengan fitur video-chat-nya, Instagram pun melakukan imitasi dengan Instagram Story-nya. Kenapa? Ternyata banyak pengguna yang senang menggunakan fitur-fitur yang membuat pengguna bisa bernarsis-ria. Saat ini, para pekerja di bagian product development Instagram pasti sedang sibuk meng-import data penggunanya dan melakukan analisis: fitur apa lagi ya yang harus kami keluarkan?

Tetapi, siapa sangka, ternyata ada juga pengguna yang menggunakan fitur live (seperti di Facebook) untuk merekam dirinya yang akan bunuh diri atau pun membunuh orang lain? Ya, ternyata ada pengguna yang menggunakan fitur tersebut entah untuk mencari perhatian atau karena dia adalah seorang psikopat. Hal-hal minor seperti ini mungkin tidak pernah mendapat perhatian khusus dari pebisnis.

Okelah, toh tentu itu bukan sepenuhnya miskalkulasi dari pebisnis, melainkan mungkin ketidaksiapan beberapa pengguna untuk menghadapi transformasi digital.

Perubahan akan terjadi juga, siap atau tidak siap. Transformasi digital akan terjadi juga, siap tidak siap. Tidak ada yang sedang berusaha menghentikannya—dan ternyata kita membutuhkannya demi alasan-alasan, misalnya, efisiensi. Karena itu penting bagi pengguna untuk belajar dan beradaptasi dengan transformasi digital agar mereka bisa memanfaatkan sebanyak-banyaknya keuntungan yang lahir dari transformasi ini.

Memanfaatkan Transformasi Digital

Tidak semua produk transformasi digital harus kita gunakan: itu kunci pertamanya. Kenali diri kita dengan baik dan kenali motivasi kita untuk menggunakan produk-produk tersebut. Titik awal inilah yang jarang dipikirkan oleh pengguna. Setiap inovasi yang ada rasanya ingin segera dicicipi. Saya masih ingat betapa impulsifnya saya dan teman-teman sekantor untuk menginstal aplikasi IMO dan melakukan group-call padahal kami berada di ruangan yang sama. Meski tak lama setelah itu, sebagian besar dari kami pun menghapus aplikasi tersebut karena merasa tidak perlu menggunakannya.

Tidak semua aplikasi belanja online, sosial media, atau ojek online perlu di-install. Percaya tidak percaya, ini akan memudahkan kita untuk menentukan pilihan, menghemat biaya, waktu, dan juga tenaga. Pilih satu atau dua aplikasi yang kalian tahu terbaik sesuai dengan spesifikasi yang kalian inginkan.

Selanjutnya, gunakan aplikasi-aplikasi tersebut dengan bijaksana: misalnya aplikasi media sosialmu. Keberadaanmu di sana seharusnya menjadi manfaat untuk orang-orang yang ada di sana. Bila perlu saya tegaskan, kamu harus tetap di sana jika di sanalah kamu bisa menyebarkan sebanyak-banyaknya kebenaran bagi orang banyak. Jangan hapus akunmu, jangan hapus aplikasimu. Imbangi dan bahkan kalahkan pengaruh buruk yang disebarkan (yang sedihnya selalu disebarkan) oleh akun-akun yang tidak bertanggungjawab dan hanya memikirkan dirinya sendiri. Ciptakan konten yang menarik orang-orang untuk terus-menerus menantikan manfaat yang akan kamu tawarkan. Serius. Pikirkan ini baik-baik.

Dunia tempat kita diutus adalah dunia yang jorok. Media sosial di mana kita bersosialisasi adalah media yang telah jatuh dalam dosa. Karena itu, keberadaan kebenaran sangat penting di sana. Tetap tinggal di sana, hanya jangan menjadi sama. Acuhkan saja orang-orang sekitar yang mungkin akan melabeli kamu dengan kata “pencitraan”. Tahu apa sih soal pencitraan? Kalau bisa terus mencitrakan gambar Allah, kenapa harus peduli? Di saat yang bersamaan, uruslah motivasi dan targetmu ketika melakukannya. Itu saja. Jangan jadi takut menyebarkan apa yang benar karena takut dianggap pencitraan.

Menjadi pengguna dalam tranformasi digital adalah peran yang diberi bagi kita di suatu ruang bernama “hikmat”.

Smart City

Transformasi digital juga sedang gencar dilakukan di pemerintahan–tidak hanya di Indonesia, melainkan juga di seluruh dunia. Konsep “kota pintar” atau smart-city sudah tidak asing lagi di telinga kita. Kota pintar memerlukan data yang akan diubah menjadi informasi sehingga memberikan pengetahuan bagi penduduknya. Data-data ini nantinya berguna untuk banyak hal, termasuk menyoroti masalah-masalah potensial di kota tersebut bahkan sebelum ia terjadi, seperti kata Tuan Totty, seorang editor berita di The Journal Report, San Fransisco. Baca uraian selengkapnya di sini.

Pemerintah Provinsi DKI Jakarta di bawah kepemimpinan Pak Ahok telah menunjukkan kepeduliannya akan konsep ‘Jakarta Kota Pintar” yang diberi nama Jakarta Smart City. Tidak hanya itu, ada juga aplikasi Qlue yang terintegrasi dengan sistem Jakarta Smart City yang berguna untuk mengumpulkan data demi data yang nantinya sangat bermanfaat bagi kota Jakarta. Salah satu harapan saya pasca kepemimpinan Pak Ahok nanti adalah, konsep Jakarta Smart City ini bisa terus dikembangkan. Jangan diabaikan, please banget. :’

Bagian kita adalah, mari kita gunakan aplikasi Qlue dengan seefektif mungkin. Kita bisa menyampaikan berbagai keluhan/kritik/masukan/saran melalui aplikasi ini. Jangan hanya itu, kita juga bisa menyampaikan apresiasi kepada Jakarta melalui aplikasi ini. Informasi tambahan, saat ini Qlue tidak hanya beroperasi di Jakarta, warga kota Manado pun sudah dapat menggunakan aplikasi ini dengan adanya konsep Manado Smart City. Bahkan sebentar lagi kota Probolinggo dan Cilegon pun akan mengadopsi aplikasi ini. :”

Jadi?

Transformasi digital sedang dan akan terus terjadi dan kita berperan untuk menentukan transformasi seperti apa yang kita harapkan akan terjadi bagi diri sendiri dan orang-orang di sekitar kita, bahkan bagi kota dan bangsa kita. Kita perlu beradaptasi—ingat ya, beradaptasi—dengan transformasi ini. Jangan sampai transformasi digital hanya memberikan untung bagi pegiat bisnis saja, kita juga bisa mendapatkan manfaat melaluinya.

Advertisements

Published by

Elisabeth Yosephine

Not an open book. I tell things I want people to know. Even so, I tell them in different viewpoints according to what response I want to get.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s