Monolog

“Udah mau 1 Juni, nih. Udah jadi nulis buat Hari Pancasila?”


Aku bimbang, apakah aku harus menulisnya sekarang di kala pengetahuanku belum cukup untuk menulis tentang Pancasila sesuai dengan tujuan dan poin-poin sasaran yang ingin kubahas, ataukah aku tunda saja dan membiarkan momentum hari lahirnya Pancasila di tahun ini berlalu?

Tanpa perlu berlama-lama, nurani langsung menyuarakan maksudnya.

“Tidak usahlah menulis untuk tepat 1 Juni ini. Bukankah kau baru saja kepikiran beberapa hal lain yang mau diriset dan dianalisis lagi tentang Pancasila? Lagian, kalau mengandalkan buku-buku itu saja, tulisanmu nanti tak ubahnya salin-tempel saja. Sedihnya, kau sendiri belum paham betul. Kau juga masih menyisakan banyak halaman yang belum dibaca, kan? Keputusan terbijak yang bisa kauambil adalah menundanya. Kalau kau memaksakan menulis sekarang dengan waktu hanya 1 hari, kurasa kau hanya ingin mengejar ‘target’ dan momentum. Kasihan pembaca, 5 menitnya terbuang dengan tidak terlalu berkualitas. Sekalipun ini momen yang baik untuk menulis tentang Pancasila, hati-hati, jika terlalu kaku pada prinsip ini, kau tidak menganggap hari dan momen lain juga baik untuk membahas Pancasila. Hati-hati, semangatmu hanya semangat rutinitas perayaan. Padahal jauh sebelum Pak Jokowi protes soal terlalu monoton dan rutinitasnya kita, Bung Karno sudah mengingatkan dunia tentang itu di tahun 1960.

Lagi, kamu punya kesempatan untuk membaca-baca terlebih dahulu ulasan orang-orang terkait hari Pancasila nanti–percaya deh, pasti akan ada banyak tautan yang akan mengarahkanmu ke sana. Setelah kaubaca, kau bisa berusaha menambal lubang yang masih ada dari tulisan-tulisan mereka. Bukankah dengan begitu, kalian semua akan saling memperlengkapi? Asalkan kau tidak merasa tulisanmu yang paling benar. Sebab, perasaan paling benar seperti ini, berbahaya. Kau sudah lihat sendiri buktinya.

Selain karena alasan-alasan tersebut di atas, kau juga masih belum beres dalam menilai dan merespons tekanan. Kau tidak ingat kemarin kau baru saja bercerita panjang sambil menahan tangis yang akhirnya membuatmu sesak, tentang beberapa tekanan yang kaurasa? Tidak ingat berapa banyak kau mengeluh, marah, dan begitu egois kemarin? Iya, aku tahu, kau masih bingung apakah kondisi seperti ini adalah kondisi yang benar yang harus tetap kausyukuri dengan cara yang tepat, ataukah ini pertanda bahwa kau harus menghindari tekanan-tekanan seperti itu–entahkah kau harus berontak, atau pergi saja. Aku tahu kau bingung. Maka dari itu aku tak menyarankanmu untuk menulis di tengah tekanan dan kebingungan seperti itu. Apalagi kau punya topik yang kompleks seperti ini untuk ditulis. Jangan, tidak usah menulis dulu. Aku takut, kau menulis sebagai bentuk pelarian diri dari prioritas yang sesungguh-sungguhnya harus kauselesaikan. Aku takut, pikiranmu tidak jernih, tidak logis, dan tidak rendah hati dalam menulis nanti. Lagi-lagi, kasihan pembaca.

Wah, barusan lagi otakmu berargumen, “kau tidak sedang mengejar kesempurnaan pada tulisanmu nanti, kan?” Kau mau tahu jawabanku? Aku tidak akan pernah menjadi sempurna di dunia ini, pun tulisan-tulisanku juga demikian. Tetapi kalau kubilang aku mau mengejar kesempurnaan, itu berarti sebaik-baiknya aku menulis apa yang sesuai dengan maksud dan tujuanku, itu saja. Tidak perlu lagi berdebat soal kesempurnaan. Kau tidak sadar, memperdebatkan kesempurnaan berarti kau membuka ruang bahwa tidak ada satu cacat pun yang terjadi di dunia ini? Belum lagi berbicara tentang apa yang menjadi standarmu tentang kesempurnaan. Bagaimana bisa manusia yang tidak sempurna membuat standar tentang kesempurnaan? Atau jangan-jangan, kau merasa sempurna? Baiklah, otak, kau sudah tahu jawabannya sekarang. Aku hanya mau belajar lagi saja. Oh, ya. Juga, bersabar. Kau tahu karya yang dibuat dengan terburu-terburu sebenar-benarnya tengah melukai pembuatnya?

Lalu, apakah ini pembenaran bahwa aku gagal menulis hari ini? Bukan, ini adalah alasan mengapa aku gagal menulis hari ini. Aku bisa saja memaksakan diri. Tetapi untungnya, aku masih mau mengedukasi diri sendiri. Aku sadar, aku ini impulsif. Maka dari itu aku selalu waspada manakala monolog semacam ini tidak terjadi di jiwaku. Demikian juga bagi setiap orang, siapa pun yang mengaku manusia di dunia ini. Usahakan selalu berpikir dan memikirkan ulang sebelum melakukan apa pun, termasuk berkata-kata. Kita harus menguji segala sesuatunya, termasuk apa yang hendak kita perkatakan. Ujilah, ujilah dirimu, keinginanmu, motivasimu, ambisimu. Uji, ujilah ilmumu. Kendalikan dirimu. Kasihan pembaca jika tidak mendapat pengetahuan yang benar dari tulisanmu. Jika ia tidak mendapat arahan emosi yang tepat dari ulasanmu. Jika sudah demikian, tekunlah di dalam kesemuanya–dalam saling mencintai satu dengan yang lain: kau dan mereka yang akan membaca. Iya, kau tak pernah tahu seberapa baik tulisan bisa menjadi caramu mencintai. Mungkin juga, menjadi alasan mengapa kau dicintai. 

Kalau pun kau harus memaknai hari lahirnya Pancasila dengan bermonolog seperti ini, berterima kasihlah pada semesta dan Pencipta.

Monolog ini adalah inisiatif dan cara-Nya untuk memenuhi ‘kebutuhan’-mu (mungkin juga orang lain) hari ini.

Advertisements

Published by

Elisabeth Yosephine

Not an open book. I tell things I want people to know. Even so, I tell them in different viewpoints according to what response I want to get.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s