Agak Rumit

Sudah lama kusadari bahwa tindakan seseorang harus lebih bermakna daripada prinsip-prinsip yang dianutnya. Sejatinya, kau tidak akan menyebut sesuatu sebagai prinsip jika itu tidak terwujud dengan nyata lewat tindakaannya, bukan? Prinsip-prinsip apa pun barulah hidup melalui kehidupan seseorang yang menganutnya.

Tidak munafik. Itu maksudku dari tadi.

Lama sudah berlalu sejak peristiwa berkesan itu, namun nilai yang kudapat dari sana tidak pernah lalu. Aku tidak suka kemunafikan jenis apa pun, yang dilakukan oleh siapa pun. Demikianlah aku meletakkan pernyataan itu di bumi, setelah beberapa saat menenggelamkan diri dalam rasa kecewa.

Tidak heran, sejak itu aku tidak pernah mudah untuk mengatakan bahwa aku sudah memahami seseorang. Aku selalu berani merangkul setiap kesempatan dan menempuh setiap jalan untuk menguraikan peristiwa demi peristiwa demi melihat bagaimana seseorang berperilaku. Bagi beberapa orang, aku terkesan ‘lamban’. Tapi tidak apa, aku lebih suka menyebutnya ‘sabar’.

Sejak itu aku menjadi tidak mudah untuk mengagumi seseorang, seperti dulu. Karena kini, tidak pernah lagi untaian ayat kitab suci yang diselipkannya di media sosial atau tulisannya membuatku kagum pada pribadinya. Bagiku itu tidak menentukan apa-apa. Atau, pertemuan-pertemuan singkat di tempat-tempat pelayanan rohani tidak lantas menjadi alat bukti bagiku atas keimanan seseorang yang kutemui di sana. Itu tidak menyimpulkan apa-apa.

Aku teringat, ada salah satu kalimat dari seseorang di peristiwa tersebut yang membuatku sebenarnya ingin marah. Aku ingin membantah, ingin menggugatnya saja. Jika kutuliskan di sini aku takut akan menimbulkan perkara. Tapi itu adalah kalimat yang tidak bijak. Kalimat yang sampai kapan pun akan ditentang oleh orang bijak dari belahan bumi mana pun, dari latar belakang apa pun. Kusampaikan saja sedikit argumenku, “justru ketika kau semakin lama mengenal seseorang, di situlah tingkat penerimaanmu terhadapnya akan terlihat.” Bukan sebaliknya. Aku tahu dia ingin mengatakan sesuatu yang lebih bijak saat itu, namun mungkin dia tidak sempat berpikir.

Aku senang melalui banyak proses dan waktu yang panjang untuk berkenalan dengan berbagai ciptaan termulia di bumi ini. Sekalipun beberapa di antaranya membuatku sedih dan bingung, namun tidak masalah. Aku tahu aku juga tidak lebih baik dari mereka. Aku tidak lebih baik dari orang-orang yang menganggapku tidak berbuat apa-apa dan tidak berpengaruh apa-apa. Aku tidak lebih baik dari orang-orang yang mempertanyakan kompetensiku. Aku tidak lebih baik dari orang-orang yang lebih percaya kepada penilaian orang lain terhadapku daripada mengenalku langsung. Aku tidak lebih baik daripada mereka yang terintimidasi dengan keberadaanku. Aku tidak lebih baik dari mereka yang pernah memandangku dari luarnya saja. Aku tidak lebih baik dari mereka yang mempertanyakan kesungguhan hatiku. Aku tidak lebih baik dari mereka yang berpura-pura baik di depanku. Aku tidak lebih baik dari mereka yang menghakimiku di dalam pikiran mereka. Aku tidak lebih baik dari mereka yang berhenti menerimaku apa adanya.

Aku tidak lebih baik dari mereka. Bahkan dari abang-abang GOJEK atau Grab yang selalu bertanya posisiku di mana atau ingin dijemput di mana padahal sudah ada peta pun, aku tidak lebih baik. Aku tidak lebih baik daripada ibu-ibu yang ingin masuk lebih cepat ke KRL padahal aku belum keluar. Aku tidak lebih baik daripada bapak-bapak yang kupikir akan memberikan tempat duduk–namun tidak memberikannya–ketika melihat wajah lelahku di KRL. Aku tidak lebih baik dari mereka yang sering membuatku bad mood. Aku tidak bisa menentukan bagaimana mereka hanya lewat 1-2 kali pertemuan dan peristiwa dan tentu tidak perlu merespons seolah-olah mereka demikian hanya dari 1-2 peristiwa tersebut.

Kata orang, “everyone has their own struggles” tapi bagiku, setiap orang memang berbeda. Seringkali kita berharap semua orang menampilkan bentuk yang kita gambar sendiri di kepala kita. Itu adalah usaha menjaring angin. Sia-sia. Kegagalan manusia untuk saling memengaruhi dalam prinsip-prinsip yang bernilai luhur bagi kemanusiaan adalah karena kita tidak berani mengakui bahwa kita berbeda. Prinsip yang luhur bisa ditanamkan jika ada penerimaan manusia yang satu terhadap manusia lainnya. Namun bagaimana jika belum apa-apa kita sudah terlalu cepat menyimpulkan bagaimana seseorang? Nilai penerimaan kita akan sangat ditentukan dari pengenalan kita terhadap mereka.

Jadi, ini untuk diri sendiri, tidak masalah kalau memang harus tertatih saat ini. Tidak semuanya juga harus dimengerti. Nanti, kalau ada kesempatan untuk mengenal mereka lebih dalam, kalau ada jalan untuk bertukar cerita, mungkin di sana penilaianmu akan berubah. Kalau saat ini kebanyakan jeleknya yang kau lihat, simpan saja dulu. Tapi ingat, itu tidak lantas mewakili siapa mereka seutuhnya.

Kau juga tidak mau kan dilihat jeleknya saja?

 

1 Comment

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s